Analisis Teknikal VS Fundamental, Mana Yang Harus Dipilih? | IQ OPTION INDONESIA
FREE BALANCE PRACTICE $10000

DAFTAR IQ OPTION SEKARANG

Analisis Teknikal VS Fundamental, Mana Yang Harus Dipilih?


Banyak trader yang percaya pada analisis teknikal maupun fundamental. Para penganut analisis Teknikal menyatakan bahwa pasar adalah mesin validasi yang sempurna dan semua faktor (yang dapat mempengaruhi harga aset dan diketahui secara luas) secara default tercermin dalam grafik harga. Oleh karena itu, dapat diterapkan sendiri untuk proses pengambilan keputusan. Mereka yang percaya pada analisis fundamental lebih memperhatikan nilai intrinsik aset, yang menurut mereka, tidak selalu diperhitungkan oleh pasar. Dalam artikel hari ini, kami akan melihat lebih dekat kedua jenis analisis dan memutuskan mana yang akan dipilih, jika memang ada kebutuhan untuk memilih.

Analisis Fundamental
Analisis fundamental adalah metode penilaian aset berdasarkan konsep nilai intrinsik 'benar' dari aset yang mendasarinya, yang tidak selalu tercermin dalam harga pasarnya. Memang, ketika kita mengatakan bahwa suatu saham diperdagangkan dengan harga premium / dengan diskon, kita meyakini bahwa harga pasarnya tidak identik dengan nilai intrinsiknya. Faktor ekonomi, keuangan dan politik diperhitungkan ketika mengevaluasi keamanan dari sudut pandang fundamental. Tujuan akhir dari jenis analisis ini adalah untuk menghasilkan harga target, yang kemudian dapat dibandingkan dengan harga pasar. Jika harga intrinsik lebih rendah dari harga saat ini, adalah bijaksana untuk mempertimbangkan menjual aset. Jika kebalikannya benar, adalah bijaksana untuk membelinya.

Meskipun metode ini biasanya diterapkan pada saham, itu sebenarnya dapat digunakan untuk hampir semua aset. Untuk mengevaluasi pasangan mata uang (diperdagangkan di pasar Forex), Trader mungkin ingin melihat suku bunga utama, tingkat inflasi dan tingkat pertumbuhan PDB. Semua hal di atas sangat mempengaruhi nilai tukar. Warren Buffett, yang dijuluki Oracle of Omaha, adalah penganut Analisis Fundamental yang sangat  terkenal.

Berikut ini contoh analisis fundamental dan cara kerjanya: 
Ketika Facebook merilis laporan pendapatan terbaru, pasar mengharapkan peningkatan 43% dalam pendapatan, tetapi perusahaan hanya menunjukkan peningkatan 42%. pertumbuhan pengguna melambat telah menghasilkan penurunan harga 20%. Patut dikatakan bahwa penurunan harga semacam itu hampir tidak dapat diprediksi dengan bantuan analisis teknis.

Jangan lupa bahwa karena tidak semua faktor fundamental bersifat kuantitatif, bisa ada dua interpretasi yang berlawanan dari kumpulan berita yang sama.

Analisis Teknikal
Analisis teknis, pada gilirannya, didasarkan pada penggunaan data pasar historis, yaitu volume perdagangan dan harga. Jenis analisis ini tidak terlalu tertarik pada nilai intrinsik dan aplikasi praktisnya. Analis teknis percaya bahwa kinerja masa lalu aset, ditampilkan pada grafik harga, merupakan indikasi yang lebih baik dari perilaku masa depannya daripada nilai intrinsik. Sekolah pemikiran ini mendalilkan bahwa pola-pola dapat diamati dalam perilaku aset apa pun, dan yang paling penting, mereka cenderung mengulang dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, analis teknis mencoba memprediksi pola-pola tersebut dan memanfaatkannya.

Karena semua informasi penting tersedia secara terbuka di pasar (yang lain akan memenuhi syarat sebagai perdagangan orang dalam, yang ilegal), harga diyakini selalu mencerminkan "jumlah total pengetahuan dari semua pelaku pasar".


Setiap aset, yang diperdagangkan di pasar, tunduk pada hukum dasar penawaran dan permintaan. Pasokan rendah dan permintaan tinggi mendorong harga aset lebih tinggi. Sebaliknya, pasokan tinggi dan permintaan rendah mendorongnya lebih rendah. Analis teknis melacak ketidaksesuaian antara keduanya untuk memprediksi kinerja masa depan suatu aset. Selama bertahun-tahun, berbagai macam indikator analisis teknis telah dibuat. Beberapa dari mereka membantu menentukan tren yang berlaku. Yang lain unggul dalam menentukan pembalikan. Tidak ada indikator tunggal terbaik. Masing-masing memiliki fitur unik dan membantu memecahkan masalah tertentu.

Dapat dikatakan bahwa sementara analisis fundamental terbayar pada kerangka waktu yang lebih lama, analisis teknis sebagian besar digunakan oleh trader-trader atau pedagang harian yang bekerja pada kerangka waktu yang lebih pendek.

Mana yang harus dipilih?
Anda mungkin percaya bahwa ada satu jenis analisis yang akan lebih sesuai dengan gaya trading Anda, dan Anda mungkin benar. Namun, karena tidak ada 1 indikator teknis untuk semua ukuran, tidak ada metode yang benar atau salah untuk memprediksi fluktuasi harga di masa mendatang. Lebih baik pikirkan teknik analisis teknikal dan fundamental sebagai dua sisi dari poin yang sama yang secara sempurna dan saling melengkapi. 

Menurut Michael Marcus, seorang pedagang ikonik yang telah melipatgandakan akunnya sebanyak 2.500 kali selama sepuluh tahun, analisis fundamental dan teknikal harus mengkonfirmasi prediksi Anda untuk menutup sesi perdagangan dengan warna Hijau atau Profit. Itu tidak berarti bahwa kombinasi ini tidak akan pernah gagal. Namun, peluang untuk hasil yang positif jauh lebih tinggi dengan cara ini.

FREE BALANCE PRACTICE $10000

DAFTAR IQ OPTION DISINI